Jangankan Rasakan Malam Pertama Bertemu Suami Saja Tak Boleh, Kisah Pengantin Baru yang Akad di Tempat Karantina Virus Corona, Selesai Ijab Qabul Langsung Pisah Lagi Gegara Mempelai Pria Positif Covid-19



Virus corona tak menjadi halangan bagi pasangan ini untuk mengikat janji suci.

Walaupun salah satu dari mereka harus menjalani karantina, namun ijab qabul tetap bisa diwujudkan.

Prosesi ijab qabul bahkan dilakukan di tempat karantina dengan menggunakan protokol kesehatan yang ketat.

Dilansir Sosok.ID dari Surya Malang dan Kompas.com, pernikahan unik ini dilaksanakan di Wisma Atlet Pacitan, Jawa Timur.

Ialah pasangan MRA (20) dan AF (20) yang mengikat janji suci pada Kamis (23/7/2020) lalu.

Pernikahan terpaksa dilakukan di tempat karantina karena sang mempelai pria, AF dinyatakan positif Covid-19 sejak 20 Juli 2020.

Kendati demikian, virus corona tak bisa menghalangi AF untuk segera menghalalkan MRA.

Kepala Diskominfo Pacitan Rachmad Dwiyanto mengatakan pada Jumat (24/7/2020) bahwa akad nikah AF dan MRA akhirnya digelar menggunakan protokol kesehatan yang ketat.

"Sebenarnya acaranya sudah dirancang lama. Orang menikah kan harus mencari hari baik. Ternyata hari baiknya pada Bulan Zulhijah.

"Kami tetap memfasilitasi pernikahan ini. Tapi, mempelai pria tidak boleh keluar dari wisma, dan hanya boleh di halaman Wisma Atlet.

"Akhirnya ijab kabulnya digelar di wisma atlet," katanya seperti dikutip Sosok.ID dari Surya Malang.

Adapun, selama proses ijab qabul, mempelai wanita dan petugas KUA harus menjaga jarak dengan mempelai pria.

"Mempelai wanita dan para petugas dari KUA harus menjaga jarak dengan mempelai pria sekitar lima meter."

"Selain itu, ijab kabul dilaksanakan di halaman terbuka," katanya.

Baik tamu maupun anggota keluarga mempelai juga tak boleh menghadiri proses ijab qabul tersebut.

"Hanya ada petugas Wisma Atlet, wali, saksi, dan petugas KUA. Total yang hadir sekitar delapan orang," jelasnya.

Selain memfasilitasi tempat, Tim Gugus Tugas Covid-19 juga menjemput mempelai wanita, menyiapkan pakaian untuk ijab qabul, hantaran, hingga uang mahar sebesar Rp 500.00.

Sayangnya, setelah mengikat janji suci, pengantin baru ini harus terpisah lagi.

Mengingat sang mempelai pria masih belum sembuh dari Covid-19.

Kendati tak bisa langsung mencicipi indahnya malam pertama, namun sang mempelai wanita, MRA mengaku senang.

Ia merasa bersyukur karena akad dapat dilangsungkan dengan lancar.

"Saya merasa senang karena kini sudah sah sebagai suami istri, meski kami belum bisa bersatu,” terang MRA di rumahnya, Selasa (28/7/2020), seperti dikutip Sosok.ID dari Kompas.com.

Kini MRA hanya bisa berharap suaminya segera dinyatakan negatif Covid-19 dan pulang ke rumah.

"Kami berdoa semoga bisa segera berkumpul dengan suami," harapnya.

Adapun, resepsi kecil-kecilan yang sejatinya akan menjadi perayaan pernikahan pasangan ini pun juga dibatalkan.

Sumber Sosok id

1 Komentar untuk "Jangankan Rasakan Malam Pertama Bertemu Suami Saja Tak Boleh, Kisah Pengantin Baru yang Akad di Tempat Karantina Virus Corona, Selesai Ijab Qabul Langsung Pisah Lagi Gegara Mempelai Pria Positif Covid-19"

  1. Main dan Menangkan permainan bersama kami di ARENADOMINO 9 permainan poker online tanpa robot silahkan main dan buktikan sendiri jika kesulitan bisa
    dibantu dalam pendaftaran silahkan langsung bergabung untuk info lebih jelas WA +855 96 4967353

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel