Mandikan Jenazah Korban Corona, Satu Keluarga Mulai Terserang Demam - Suara Priangan

Mandikan Jenazah Korban Corona, Satu Keluarga Mulai Terserang Demam



Satu keluarga di Jalan Mallengkeri, Makassar dilaporkan mulai terserang demam, seusai sang istri ikut memandikan jenazah Ha (50), korban Covid-19 yang meninggal dunia 15 Maret lalu di Jalan Rajawali. Hs (istri) masih saudara angkat dengan Ha.

“Tadi mulai demam. Istrinya sudah dibawa ke puskesmas. Suhu tubuhnya 37,5. Anak dan suaminya sekarang kondisinya drop,” terang Musdalifah, tokoh masyarakat Jalan Mallengkeri (Tanggul) Kecamatan Tamalate, Makassar, kepada Portalmakassar, Sabtu (21/3/2020).

Hs sendiri berdomisili di wilayah ini. Musdalifah melaporkan, untuk sementara, Hs bersama keluarganya diisolasi di rumahnya.

Untuk menghindari adanya kontak dengan warga sekitar, ia telah meminta Hs dan keluarga agar tidak keluar rumah. Warga juga sudah diimbau menjaga jarak dengan rumah Hs.

“Saya masih menunggu tim medis. Soalnya kita belum tahu kondisi sebenarnya. Apakah beliau benar-benar terpapar Corona atau tidak,” jelas Ifa.

Menurut Ifa, Hs, suami dan anaknya mulai merasakan demam sejak malam tadi. Hs langsung dibawa ke puskesmas untuk memeriksakan suhu tubuh pagi tadi.

“Hasilnya ya itu. Suhu tubuhnya 37,5 derajat. Agak tinggi memang. Tadi dia sampaikan anak dan suaminya juga mulai demam. Kondisinya drop,” jelas Ifa.

Ifa menuturkan, Hs adalah saudara angkat dari Ha, pasien Covid-19 yang meninggal dunia 15 Maret lalu. Hs ikut memandikan jenazah saudaranya itu bersama beberapa warga lainnya.

“Ya dia ikut memandikan,” ucapnya.

Selain gejala demam, kata Ifa belum ada gejala lain yang dialami Hs bersama suami dan anaknya.

Ifa mengungkapkan, saat ini situasi di Jalan Mallengkeri sekitar tanggul sangat panik. Ia mengaku sudah berusaha menenangkan warga agar tetap tenang.

Di lokasi juga sudah turun petugas dari Koramil Tamalate dan Polsekta. Petugas memasang pembatas area agar tidak mendekati sementara rumah Hs.

“Yang kami sayangkan ini petugas medis belum ada yang muncul. Padahal sudah kami laporkan,” imbuhnya.

39 Responses to "Mandikan Jenazah Korban Corona, Satu Keluarga Mulai Terserang Demam"

  1. sebenarnya masyarakat mengetahui atau tidak kalau korban covid-19 tidak boleh dimandikan?

    BalasHapus
  2. "yang kami sayangkan ini petugas medis belum ada yg muncil, padahal sudah kami laporkan"

    Petugas medis jawab dong "yang Kami sangat sayangkan kalian ngeyel dikasih tau, kan ngerepotin ajah"

    BalasHapus
  3. orang udah di umumkan tp ngeyel kalau udah seperti ini trs yg Salah siapa

    BalasHapus
  4. Semoga bisa sehat ya. Yang dipuskesmas gimana tu? Kan sempat diperiksakan dipuskesma? Cek juga bidannya

    BalasHapus
  5. makax jngan ngeyel klo dikasih tau ... skrng klo dah kyk gini mau nyalain sp

    BalasHapus
  6. Terapi Ruqyah di Cirebon Telp: 083120122062 Dedi Natadiningrat
    https://www.ruqyahcirebon.com

    BalasHapus
  7. udah dikasih tau korban corona tetep ngeyel sih, kalau udah kaya gini siapa yang salah????

    BalasHapus
  8. kalo ga salah, mayat dikembalikan ke keluarga sdh dlm keadaan aman (dibungkus kain kafan, ditangkap plastik hitam) diantar petugas medis dan polisi. tapi oleh keluarganya dibuka semua bungkusnya pdhl sdh diingatkan polisi agar jangan dibuka.

    BalasHapus
  9. Pasti yg memandikan itu merasa akan ikut tertular virus ini makannya demam sedikit sudah khawatir, peluru saja di medan perang belum tentu dapat membunuh musuh apalagi cuman begini. Makan dengan teratur tambah suplemen lainnya anti bodi akan naik virusnya mati.

    BalasHapus
  10. Tolol dipelihara... Begok sih begok tapi jgn dibagi rata sekeluarga begitu. Sudh tau almarhum wafatnya karna virus. Urusan mati ditangan Allah, paling itu alasan mereka pertama. Agam seketek sudh sok bawa2 Allah.

    BalasHapus
  11. Kita ngomong6sudah mencaci orang karena baca berita yg hanya tulisan spt ini, yang video saja kita6mesti cari kebenaran nya,, biasakan tidak mencaci orang

    BalasHapus
  12. Jangan di salah kan juga tenaga medis, sudah ada himbauanya

    BalasHapus
  13. Kalo ndak begini dia gak sadar diri.. berlagak kuat menyepelekan kalo udah kena dia baru mikir.. makanya jangan mengabaikan anjuran dokter.. kalo sudah begini tinggal berdoa aja sama Tuhan masih diberi kesempatan ato nyusul sodaranya...

    BalasHapus
  14. Hoax ataupun benar, jadikan ini sebagai pelajaran agar selalu waspada

    BalasHapus
  15. Dlm kondisi tertentu jenazah boleh tdk dimandikan apabila bisa menyebarkan penyakit ke org byk... klo dah spt ini pasti petugas RS yg disalahkan... ujung2nya nanti pemerintah yg disalahkan..

    BalasHapus
  16. Ini td ada disiarkan diberita TvOne... lain kali jgn pernah egois hanya demi agama apalagi sampe melawan tenaga medis... jenazah boleh tdk dimandikan apabila membawa petaka...

    BalasHapus
  17. lah kalau dah dilakukah kaya gitu kalau kena ya wajar aja. ngapa cari medis toh kalau dibilangin gak percaya.

    BalasHapus
  18. Petugas medis sangat terbatas. Jd kita harus sll waspada

    BalasHapus
  19. Oalah, udsh tau corina, masih aja makasakan diri untuk mandikan jenazah, itu kan virus nya masih bisa tertular.
    Ngeyel di bilangi.. mampus lah kau situ

    BalasHapus
  20. Masih normal suhunya itu
    Apanya demam?

    BalasHapus
  21. Awas klian jgn pda nyalahin team.medis..mereka yg ngeyel nglawan aturan pemerintah..masa ga tau...bukanya ga tau mereka..tp sok sok an ..mau melawan arus..

    BalasHapus
  22. Orang baru pdp.. belum dipastikan positif corona. Ini berita bener apa ngarang nih? Kalo ngarang biadab lu mah..

    BalasHapus
  23. Loe knp jumpa pihak medis? Gk usah lah.. Kalian sendiri yg cari nahas, udah di kabar arwah tu positif covid19, malah di bongkar.. Gk usah di minta rawat, nanti menyusahkan lagi tim medis, kasian tim medis udah kelelahan merawat pasien positif covid, malah rame yg sok pintar rasa dirinya kebal covid... Waktu zaman sahabat Nabi aja gk ada yg berani memandikan jenazah pesakit penyakit Taun,..

    BalasHapus
  24. Nyari masalah sndri....malah ngarep team medis nanganin....klo gak ngeyel bawa plng jenazah gak akan seperti itu kan crta nya....klo pun berita nya bener...rasa menyesal itu sdh percuma....kasihan warga sekitar jadi terpapar virus nya....truss yg disalahkan lgi team medis lambat penanganan nya....������epic.

    BalasHapus
  25. Beritanya jenazah sdh dibungkus plastik tapi diambil sama keluarga dibuka dan dimandiin lagi sembari nyium2 mayat nya. Biarin aja sih kalau pada mati juga kan mereka sendiri yg mau

    BalasHapus
  26. Yg jelas udh ada sop nya thd perlakuan korban corona... hanya petugas kesehatan yg bertanggungjawab pelaksanaannya, tidak ada orang lain meskipun saudara/keluarga kandung !! Kenapa ini masih bisa terjadi 😂😂

    BalasHapus
  27. Petugas medisnya malas dtg lah ngapain ngurusin org2 ndablegh, penyakit mrk cari sendiri koq, mending fokus ke pasien2 lain yg mmg benar2 lbh membutuhkan.

    BalasHapus
  28. Halo, kalau publikasikan berita hasil saduran, tolong sumbernya dicantumkan ya. Ini punya redaksi saya lho. Jangan asal copas, asal comot!

    BalasHapus
  29. ungsiin aja org tu ke pulau terpencil.. drpd tinggal nularin masyarakat lain.. toh jg pykt yg dmnta sndr. kshn msyarakat yg lainnya bs2 jd krbn hasil ke ngeyelan mereka.

    BalasHapus
  30. Walaupun ini hoax, dan mayat baru dinyatakan pdp, tp kan tetep aja, waspada !
    Udah diingatkan petugas masih aja ngeyel, giliran gini kena nyalahin petugas yg terlambat menangani.
    Buat menangani mayat covid kan sudah ada sopnya sendiri gausah ngeyel
    Gitukan dampaknya juga ke lingkungn skitar
    Sumpah ya gregetan sama manusia yg semaunya sendiri kaya gini
    Tolonglah kasian sama petugas medis yg lain, mereka kerjaannya banyak, berkorban nyawa. Jangan bebani mereka lagi buat ngurusin org org yg ngeyel !
    Aturi aturan susah bgt si Tuhan !!
    Tolonglah, saya kesal. Saya merasakan sendiri bagaimana para medis berjuang mati matian, karna kluarga saya slah satunya yg sdang berjuang.

    BalasHapus
  31. Ngeyel sih. Kerasa kan sekarang

    BalasHapus
  32. Gpp.....mereka ini contoh manusia yg hanya takut pada Allah, bukan pada virus corona....jadi biarkan mereka kembali pada Allah saja.....tapi mohon jangan biarkan mereka berbaur dg masyarakat supaya gak menularkan.....

    BalasHapus
  33. Biarin sampe mereka mati aja dan jgn sampe ada org yg deketin mayat mereka lagi, goblok kok ngga sembuh sembuh !!

    BalasHapus
  34. Ini yg sudah ngata²in kelurga nya udh tau belum ini hoax atau bukan,,dan seandainya ini fakta brrti yg salah ttp tenaga medis krna tidak mengawal jenazahnya sampai pemakaman,,iya klau sdh di kasih tau jangan memandikan lg klau tidak? Blum semua orang tau ttg bahaya virus ini yg keluarganya tau orang yg mereka cintai sdh meninggal dan mreka memandikannya + tenaga medis tidak mengawasi pdhal setau saya klau sdh positif untuk memakam kannya saja hrs pake APD,,semoga saja ini hoax dan yg meninggal itu bukan krna corona

    BalasHapus
  35. Yang sangat aku sayang kan ada lah tenaga medisnya, mereka mempertaruhkan hidup demi meninggalkan keluarganya. Tp krena masyarakat +62 otaknya di tumit jadi pemikirannya agak sulit di pahami dan tidak pernah paham...

    BalasHapus
  36. Bodo kok di peliharan...
    Akan Mati konyol kn lu

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel